Apatte62 Brawijaya Diundang Berpartisipasi di Indonesia International Hydrogen Summit

    Apatte62 Brawijaya Diundang Berpartisipasi di Indonesia International Hydrogen Summit
    Kunindro Wisnu perwakilan Tim Apatte62 Brawijaya presentasi di hadapan peserta Indonesia International Hydrogen Summit 2023

    JAKARTA - Tim Apatte62 Brawijaya diberikan kesempatan langka untuk berpartisipasi di acara prestisius Indonesia International Hydrogen Summit 2023, Rabu - Kamis (21-22/6/2023). Acara ini diselenggarakan di hotel St. Regis Jakarta oleh International Forum for Hydrogen Energy (IFHE) dan Petromindo.

    Di gelaran ini Apatte62 diwakili salah satu anggotanya yakni Kunindro Wisnu, mahasiswa program studi Teknik Mesin Angkatan 2020. Apatte62 mewakili Universitas Brawijaya Bersama dengan 80 tim dari 14 negara di Asia dan Timur Tengah diantaranya Korea Selatan, Pakistan dan Vietnam.

    “Kami berharap bahwa partisipasi kami dalam Indonesia International Hydrogen Summit 2023 dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan potensi penggunaan kendaraan berbahan bakar hidrogen yang ramah lingkungan. Melalui penelitian dan pengembangan kami, kami ingin mendorong adopsi teknologi ini di Indonesia dan membantu mengurangi dampak negatif kendaraan konvensional terhadap lingkungan, ” ungkapnya.

    Acara ini bertujuan mempertemukan pihak-pihak terkait dari pemerintah, industri, dan akademisi untuk membahas pengembangan teknologi dan potensi energi hidrogen.

    Dalam acara yang dihadiri oleh para pemangku kepentingan utama di bidang energi ini, tim yang dibimbing Prof. Dr. Eng. Ir. Denny Widhiyanuriyawan, ST., MT., IPM memaparkan hasil riset terbarunya dalam pengembangan mobil prototipe berbahan bakar hidrogen dengan menggunakan teknologi sel bahan bakar proton exchange membrane (PEMFC).

    Mobil tersebut merupakan hasil inovasi yang revolusioner, karena tidak menghasilkan emisi berbahaya selama proses penggunaan.

    “Saat ini, kekhawatiran akan dampak lingkungan yang ditimbulkan kendaraan konvensional semakin meningkat. Oleh karena itu, kami memandang pentingnya memperkenalkan teknologi berkelanjutan seperti kendaraan berbahan bakar hidrogen, ” katanya menambahkan.

    Kendaraan berbahan bakar hidrogen dengan teknologi PEMFC memiliki keunggulan utama dalam hal pengurangan emisi. Proses reaksi antara hidrogen dan oksigen di dalam sel bahan bakar menghasilkan energi listrik, dengan produk sampingan berupa air murni sebagai satu-satunya hasil reaksi. Ini menjadikan kendaraan berbahan bakar hidrogen sebagai solusi potensial untuk mengatasi masalah polusi udara yang dihasilkan oleh kendaraan konvensional.

    Riset Tim Apatte62 Brawijaya dalam pengembangan mobil prototipe berbahan bakar hidrogen telah mencapai kemajuan signifikan. Mereka telah berhasil mengintegrasikan sistem PEMFC ke dalam kendaraan, yang memungkinkan penggunaan energi hidrogen sebagai sumber daya utama untuk menghasilkan tenaga yang diperlukan. (apatte62/siti-rahma) 

    jakarta
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Anies dan Ganjar Diundang Makan Siang Bersama...

    Artikel Berikutnya

    Anies Bertemu Sekjen Liga Muslim Dunia

    Berita terkait

    Rekomendasi

    Analisa Laporan Keuangan
    Pendampingan Pertanian Babinsa Koramil 0824/03 Kalisat, Bantu Panen Padi Motivasi Petani Percepatan Tanam
    Mahasiswa IAI Diniyyah Pekanbaru Ikuti Turnamen Futsal Antar Kampus se Sumatera
    Koramil 0824/21 Puger Bersama Mahasiswa dan Relawan Kerja Bakti Bersih-bersih Pantai Cemara
    Pendampingan Pertanian Koramil 0824/10 Mumbulsari Dukung Percepatan Tanam Dengan Pompanisasi

    Ikuti Kami